Kisah Pria Tionghoa Jadi Mualaf Usai Lihat Malaikat Saat Tsunami Aceh

  • Whatsapp
Kisah Pria Tionghoa Jadi Mualaf Usai Lihat Malaikat Saat Tsunami Aceh
Ilustrasi Ramadhan/berdoa/Freepik/jcomp

IDTOPIK.COM – Bencana tsunami Aceh yang terjadi pada 26 Desember 2004 membuat seorang pria Tionghoa memeluk agama Islam. Dia adalah Muhammad Cheng, pria Tionghoa yang masuk Islam pada tahun 2005 lalu.

Diceritakan Cheng, keluarganya yang merupakan pedagang tinggal di Aceh selama tiga generasi. Keluarganya juga selalu menjaga tradisi Tiongkok kuno yaitu memuliakan dan menyembah leluhur mereka. Hal itu selalu dilakukannya sebelum membuka toko.

Bacaan Lainnya

“Saya biasanya memberikan persembahan kepada altar nenek moyang kita. Siang hari saya mengulanginya untuk menawarkan dupa beberapa kali. Toko saya sangat dekat dengan Masjid Agung. Saya bisa mendengar panggilan untuk sholat atau adzan setiap hari,” cerita Cheng yang dikutip dari channel YouTube La Tahzan.

Baca Juga: Duet Megawati-Prabowo Diusulkan Lagi di Pilpres 2024, Begini Tanggapan Partai Gerindra 

Pada tanggal 26 Desember 2004, Cheng baru saja membuka toko di dekat Masjid Agung Banda Aceh. Dia bercerita kalau saat itu merupakan pagi yang biasa, cuacanya pun bagus, tidak ada yang luar biasa. Tetapi ada yang aneh, burung-burung berhenti bernyanyi dan kucing yang biasanya menunggu di depan tokonya untuk sisa makanan tidak ada di sana. Tiba-tiba, ada suara gemuruh yang kuat dan keras yang membuat Cheng langsung berlari keluar.

“Itu pasti gempa bumi,” pikir Cheng.

Baca Juga:  Alasan Umar bin Khattab Menolak Ketika Dipersilakan Uskup Sophronius Shalat di Gereja

Gempa tersebut membuat orang lain juga keluar dari toko mereka tetapi setelah beberapa menit mereka semua kembali ke dalam. Namun, setelah beberapa saat orang-orang berlari dan berteriak, “Air laut datang!”. Cheng pun merasa bingung, meskipun dia mengerti kata-katanya, dia tidak tahu apa artinya.

“Saya keluar lagi, orang-orang histeris dan berlari menuju masjid sambil berteriak, dan kemudian saya melihat air mengalir. Saya segera berlari untuk mengambil kemenyan. Saya ingin meminta bantuan leluhur saya, namun lebih banyak air datang mengalir di jalan dan menuju masjid. Saya menjadi takut dan berlari ke atas,” kata Cheng.

Cheng pun menyaksikan tsunami dari balkon kecil. Dia melihat semakin banyak air yang datang dan itu tidak bisa dipercaya. Lalu, tiba-tiba Cheng melihat sesuatu yang aneh. Dia melihat ada pria jangkung mengenakan pakaian putih, mereka membuat gerakan seperti polisi yang mengarahkan lalu lintas.

“Mereka berdiri di berbagai tempat di depan Masjid Agung, dan air mengikuti arahan mereka. Air membelah beberapa meter di depan masjid dan mengalir di sisi kanan dan kiri masjid. Namun, lebih banyak air datang, kekuatan penuh laut hanya mendorong jalannya ke kota dan menuju masjid. Orang-orang berpakaian putih itu tidak lari seperti orang lain,” ungkap Cheng.

Melihat hal itu, Cheng pun berkata dalam hati bahwa Tuhan betul-betul melindungi masjid ini. Beberapa minggu setelah bencana tsunami yang mengerikan itu, mendorong dirinya untuk menceritakan apa yang dia lihat kepada penjaga toko muslim di sebelah tokonya. Penjaga toko itu, menyarankannya untuk menemui imam masjid, dan Cheng berjalan ke arah masjid dengan ragu-ragu.

Baca Juga:  Subhanallah, Ini Penampakan Batu Surga Hajar Aswad Paling Jelas

“Ini adalah pertama kalinya dalam hidup saya untuk memasuki kompleks masjid meskipun pada dasarnya saya telah tinggal di sebelahnya sepanjang hidup. Imam mengenali saya dari kejauhan dan keluar untuk menyambut saya. ‘Selamat pagi ada yang bisa saya bantu paman,’ kata dia menyapa dengan sopan. ‘Aku perlu bicara denganmu,’ jawabku,” cerita Cheng.

Keduanya lalu duduk, Cheng pun menceritakan seluruh kisah yang dilihatnya kepada imam tersebut. Imam tersebut pun hanya duduk diam, air matanya pun menetes. Setelah selesai bercerita Cheng dan imam masjid itu saling berpelukan.

Cheng bercerita, imam itu berkata, ‘Paman apa yang kamu lihat adalah malaikat Tuhan mengikuti perintah-Nya ingin agar masjid-Nya tidak akan dihancurkan oleh tsunami yang menghancurkan ini. Paman mungkin Tuhan ingin menunjukkan sesuatu kepada Anda untuk membawa Anda lebih dekat kepada-Nya, karena Dia mencintaimu. Karena Dia melihat Anda adalah pria yang baik. Dia ingin memberi Anda kebahagiaan di dunia ini dan surga di akhirat. Apakah Anda ingin menjadi muslim, Paman?” tanya imam masjid hingga membuatnya tertegun.

Cheng mengaku kaget sekaligus bingung, bagaimana dirinya yang seorang Tionghoa bisa menjadi seorang muslim. Mengingat, sebagai orang Tionghoa, mereka memiliki tradisi, ritual, dan kepercayaannya sendiri. Tanpa menjawab pertanyaan imam itu, dia kemudian berterima kasih kepada imam dan pergi.

Baca Juga: Anies Tak Pernah Masuk Got, Tapi Beliau Hargai Jerih Payah Orang yang Membersihkan Got 

“Kemudian saya kembali ke toko, saya menutup pintu hari itu dan hanya duduk diam di sudut. Berkali-kali saya melihat di depan mata saya adegan-adegan ketika tsunami melanda para pria berpakaian kain putih, mengarahkan air, mengangkat masjid. Malaikat Tuhan melakukan pekerjaan-Nya, dan saya diizinkan untuk menyaksikannya. Saya tidak membuka toko saya selama dua hari, saya hanya duduk di sana dan merenung,” tutur Cheng.

Baca Juga:  Dubes Arab Saudi Sangat Menghargai Menag Indonesia Memutuskan untuk Tidak Menyelenggarakan Haji

Pada hari ketiga setelah menemui imam masjid itu, ada seseorang yang mengetuk pintu tokonya. Seseorang itu adalah imam masjid yang mencarinya. Dia khawatir karena dia melihat toko Cheng tutup selama tiga hari dan itu belum pernah terjadi sebelumnya.

“Saya sedang berpikir imam,” ujarnya. “Saya pikir kamu benar, Tuhan memberi saya tanda, bahkan pertanda besar. Saya seharusnya tidak menjadi bodoh sekarang dan lupakan saja. Bisakah Anda memberi tahu saya cara menjadi seorang muslim?” lanjutnya.

Imam itu tersenyum sambil berkata, “Paman sangat mudah, kamu hanya perlu melafalkan kata-kata ini,” kata dia sambil menunjukkan Cheng selembar kertas, Cheng lalu melafalkan dua kalimat syahadat.

Setelah itu, Cheng merasa seolah-olah cahaya terang memenuhi tokonya. Sejak hari itu, imam datang setiap hari untuk mengajarinya tentang Islam. Imam itu juga menunjukkan kepadanya bagaimana berdoa dan cara membaca Alquran.

“Dan setelah saya bisa salat, saya juga ikut salat di Masjidil Agung dan itu adalah salah satu hal terindah dalam hidup saya, alhamdulillah,” ujar dia.

Baca Juga: Pemerintah Jangan Marah Jika Masyarakat Ragu Uang Rakyat Bisa Selamat, Bansos Saja Diembat 

Sumber: viva.co.id

Tinggalkan Balasan